Cara Pengolahan Obat Herbal yang Baik

uswah.com

SehatFresh.com – Herbal adalah tanaman atau tumbuhan yang mempunyai kegunaan atau nilai lebih dalam pengobatan. Dengan kata lain, semua jenis tanaman yang mengandung bahan atau zat aktif yang berguna untuk pengobatan bisa digolongkan sebagai herbal. Herbal kadang disebut juga sebagai tanaman obat, sehingga dalam perkembangannya dimasukkan sebagai salah satu bentuk pengobatan alternatif.

Penggunaan bahan alam, baik sebagai obat maupun tujuan lain cenderung meningkat, terlebih dengan adanya isu back to nature serta krisis berkepanjangan yang mengakibatkan turunnya daya beli masyarakat. Obat tradisional dan tanaman obat banyak digunakan masyarakat menengah kebawah terutama dalam upaya preventif, promotif, dan rehabilitatif. Sementara ini banyak orang beranggapan bahwa penggunaan tanaman obat atau obat tradisional relatif lebih aman dibandingkan obat sintesis. Walaupun demikian, bukan berarti tanaman obat atau obat tardsional tidak memiliki efek samping yang merugikan bila penggunaannya kurang tepat. Berikut beberapa cara pengolahan obat herbal yang baik:

  • Teknik mengolah herbal dengan menyeduh. Cara mengolah herbal praktis lainnya yang sering dilakukan oleh orang-orang ialah dengan cara menyeduh, yakni herbal dicampur dengan air panas tanpa proses pemasakan. Ini biasanya digunakan untuk konsumsi herbal asal bunga, contohnya rosella dan daun segar. Seduhan juga biasa dilakukan pada herbal berbentuk serbuk. Serbuk bisa dibuat murni dari tanaman tunggal atau campuran dari beberapa jenis herbal.
  • Ekstraksi obat herbal, cara modern mengolah herbal. Ekstraksi adalah proses mengisolasi senyawa aktif dari tanaman obat dengan menggunakan pelarut seperti etanol. Dalam proses ekstraksi, dibutuhkan banyak bahan baku untuk mendapatkan senyawa aktif yang cukup dari proses tersebut. Misalnya, dari satu kilogram bahan tanaman obat hanya dapat diperoleh sekitar satu miligram senyawa aktif yang dapat dimanfaatkan dengan optimal sebagai obat. Peneliti obat-obatan alami dari Fakultas Farmasi Universitas Gadjah Mada (UGM) Yogyakarta, Prof Dr Subagus Wahyuono mengatakan, kandungan senyawa aktif berkaitan dengan daya sembuh tanaman tersebut ketika sudah diolah menjadi obat (herbal). Semakin tinggi senyawa aktifnya, semakin cepat pula obat tersebut menyembuhkan penyakit. Keunggulan lain dari hasil ekstraksi tanaman obat biasanya dikapsulkan agar lebih praktis. Dengan pengkapsulan, masa simpan obat lebih tahan lama, lebih higienis, dan lebih aman karena terlindungi oleh selongsong kapsul. Yang tak kalah penting, obat herbal yang telah dikapsulkan telah terukur dosisnya sehingga sangat tepat digunakan dalam pengobatan.
  • Merebus atau menggodok, cara tradisional mengolah herbal. Karena alasan kepraktisan, beberapa orang lebih menyukai mengolah herbal dengan cara merebus atau menggodoknya berdasarkan resep para herbalis dan mungkin sedikit modifikasi dengan tambahan bahan lain untuk menambah cita rasa, tentunya dengan persetujuan herbalis. Namun, perlu diketahui bahwa ada hal-hal yang perlu diperhatikan ketika merebus atau menggodok obat herbal. Dalam buku Herbal Indonesia Berkhasiat, Bukti Ilmiah & Cara Racik, terbitan Trubus, disebutkan bahwa ketika merebus bahan herbal, pemakaian wadah penting untuk diperhatikan. Wadah dari besi dan alumunium tidak disarankan karena racun yang dikeluarkan bahan tersebut bisa mencemari ramuan herbal yang sedang dibuat sehingga dapat mengurangi khasiatnya, bahkan bisa meracuni Anda.

Maka penting untuk mengetahui alat atau wadah yang cocok untuk merebus atau menggodok herbal. Alat untuk merebus herbal yang dianjurkan adalah yang anti-karat, tanah liat, kaca, atau email.

Pengolahan obat herbal tidak dilarang namun harus diperhatikan pengolahan obat herbal berlangsung dengan baik dan tau kadar komposisi yang tepat.

NO COMMENTS

LEAVE A REPLY