Efek Samping Kemoterapi

Ketika mendengar kata kemoterapi, mungkin yang akan terlintas dalam pikiran kita adalah kanker. Kemoterapi itu sendiri adalah upaya untuk membunuh sel-sel kanker dengan mengganggu fungsi reproduksi sel. Kemoterapi merupakan cara pengobatan kanker dengan jalan memberikan zat atau obat yang bisa membunuh sel kanker. Namun, tidak semua kanker memberi respon terhadap kemoterapi. Jenis kanker menentukan obat mana yang digunakan, dengan kombinasi apa, dan dengan dosis yang bagaimana. Kemoterapi mungkin dipakai sebagai satu-satunya perlakuan atau digabungkan dengan terapi radiasi atau pembedahan, atau keduanya dalam mengobati kanker tertentu.

Ciri khas sel kanker adalah pertumbuhan yang tidak terkendali dan cepat. Tetapi karena sel biasa juga perlu bertambah besar, dan beberapa bertambah besar cukup cepat (seperti yang di sumsum tulang dan garis sepanjang mulut dan usus), semua obat kemoterapi mempengaruhi sel biasa dan menyebabkan efek samping.

Kemoterapi dosis tinggi sering dipakai untuk pengobatan orang dengan kanker sudah berulang setelah terapi dosis standar, teristimewa bagi orang dengan myeloma, lymphoma, dan leukemia. Tetapi, kemoterapi dosis tinggi bisa menyebabkan luka yang bisa berakibat fatal terhadap sumsum tulang. Oleh karena itu, kemoterapi dosis tinggi secara umum digabungkan dengan strategi penyelamatan sumsum tulang. Pada sumsum tulang yang diselamatkan, sel sumsum tulang diangkat sebelum kemoterapi dan dikembalikan setelah kemoterapi. Pada beberapa kasus, sel tangkai bisa diisolasikan dari aliran darah dari sumsum tulang dan bisa ditanamkan kembali setelah kemoterapi untuk memulihkan fungsi sumsum tulang.

Kemoterapi secara umum menimbulkan efek samping mual, muntah, kehilangan selera makan, kehilangan berat badan, kepenatan, dan sel darah hitung rendah yang menyebabkan anemia dan risiko infeksi semakin meningkat. Dengan kemoterapi, pasien kanker seringkali kehilangan rambut mereka, tetapi efek samping lain bevariasi tergantung dari jenis obat yang digunakan.

Cytopenia, kekurangan satu atau lebih tipe sel darah, juga bisa terjadi karena efek racun obat kemoterapi pada sumsum tulang. Penderita mungkin memiliki sel darah merah yang rendah secara abnormal (anemia), sel darah putih (neutropenia atau leukopenia), atau platelet (thrombocytopenia). Jika anemia parah, faktor pertumbuhan spesifik, seperti erythropoietin atau darbepoietin, bisa diberikan untuk pertambahan pembentukan sel darah merah, atau sel darah merah bisa ditransfusikan.

Banyak penderita mengalami radang atau luka selaput lendir, seperti pada garis mulut akibat kemoterapi ini. Luka mulut menyebabkan rasa nyeri pada mulut dan bisa membuat sulit makan. Berbagai larutan oral (biasanya berisi antasida, antihistamin, dan anestetik lokal) bisa mengurangi ketidaknyamanan. Pada kasus tertentu, pasien mungkin perlu dukungan nutrisi dengan memasang tabung pemberi makan yang ditempatkan secara langsung ke dalam perut atau usus kecil atau dengan urat darah.

Kini, suatu pendekatan baru dilakukan untuk membatasi efek samping dan meningkatkan efektivitas kemoterapi, yaitu dengan menggunakan jenis obat yang dapat bekerja dengan cara menargetkan secara molekuler (moleculary targeted). Obat-obat tersebut dapat membunuh sel-sel kanker dengan menyerang jalur dan proses tertentu yang penting untuk kelangsungan hidup dan pertumbuhan sel-sel kanker. Misalnya, sel-sel kanker memerlukan pembuluh darah untuk memberikan gizi dan oksigen. Beberapa obat bisa menghalangi pembentukan pembuluh darah ke sel-sel kanker atau mengganggu jalur utama yang mengatur pertumbuhan sel-sel kanker. Obat-obat yang dapat menargetkan secara molekuler telah terbukti memberikan banyak bantuan dalam mengobati berbagai jenis kanker, termasuk kanker payudara dan kanker ginjal.

*pic medicalparktv.com


Warning: A non-numeric value encountered in /home3/sehatfre/public_html/wp-content/themes/Newspaper/includes/wp_booster/td_block.php on line 1008

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here