Hipotensi Postural

Definisi

Hipotensi ortostatik – juga disebut hipotensi postural – adalah bentuk tekanan darah rendah yang terjadi ketika Anda berdiri dari duduk atau berbaring. Hipotensi ortostatik dapat membuat Anda merasa pusing atau sempoyongan, dan bahkan mungkin pingsan.

Hipotensi ortostatik sering kali ringan, bertahan beberapa detik hingga beberapa menit saat berdiri. Namun, hipotensi ortostatik jangka lama dapat menjadi tanda masalah yang lebih serius, jadi berbicaralah dengan dokter Anda jika Anda sering merasa pusing saat berdiri. Itu bahkan lebih mendesak ke dokter jika Anda kehilangan kesadaran, bahkan sesaat.

Hipotensi ortostatik ringan sering tidak memerlukan pengobatan. Banyak orang kadang-kadang merasa pusing atau sempoyongan setelah berdiri, dan biasanya tidak menyebabkan keprihatinan. Pengobatan untuk kasus hipotensi ortostatik yang lebih berat tergantung pada penyebabnya.

Gejala

Gejala yang paling umum dari hipotensi ortostatik adalah merasa pusing atau pusing ketika Anda berdiri setelah duduk atau berbaring. Perasaan ini, dan gejala lainnya, biasanya terjadi tak lama setelah berdiri dan umumnya hanya berlangsung beberapa detik. Tanda-tanda dan gejala hipotensi ortostatik termasuk:

  • Merasa pusing atau sempoyongan setelah berdiri
  • Pandangan yang kabur
  • Kelemahan
  • Pingsan (sinkop)
  • Kebingungan
  • Mual

Kapan Anda harus ke dokter?

Pusing mendadak atau ringan mungkin relatif kecil – hasil dehidrasi ringan, gula darah rendah, atau terlalu banyak waktu di bawah sinar matahari atau bak mandi air panas, misalnya. Pusing atau sempoyongan juga dapat terjadi ketika Anda berdiri setelah duduk untuk waktu yang lama, seperti dalam ceramah, konser atau gereja. Jika gejala ini terjadi hanya kadang-kadang, itu biasanya tidak perlu dikhawatirkan.

Sangat penting untuk melihat dokter jika Anda sering mengalami gejala hipotensi ortostatik karena itu kadang-kadang dapat menunjukkan masalah yang lebih serius. Mencatat gejala Anda akan dapat membantu, kapan gejala terjadi, berapa lama itu bertahan dan apa yang Anda lakukan pada saat itu. Jika ini terjadi pada waktu yang mungkin membahayakan Anda atau orang lain, bicarakan hal ini dengan dokter Anda.

Penyebab

Ketika Anda berdiri, gravitasi menyebabkan darah mengumpul di kaki Anda. Hal ini mengurangi tekanan darah karena kurangnya darah yang beredar kembali ke jantung untuk memompa.

Biasanya, sel-sel khusus (baroreseptor) dekat jantung dan arteri leher Anda merasakan tekanan darah ini dan mengirimkan sinyal ke pusat-pusat di otak Anda yang pada gilirannya sinyal jantung Anda berdetak lebih cepat dan memompa lebih banyak darah, yang menstabilkan tekanan darah. Selain itu, sel-sel ini menyebabkan pembuluh darah menyempit, yang meningkatkan resistensi terhadap aliran darah dan meningkatkan tekanan darah.

Hipotensi ortostatik atau postural terjadi ketika sesuatu mengganggu proses alami tubuh dalam menangkal tekanan darah rendah. Hipotensi ortostatik dapat disebabkan oleh berbagai kondisi yang berbeda, termasuk:

  • Demam, muntah, tidak minum cukup cairan, diare berat dan olahraga berat dengan keringat berlebihan semua dapat menyebabkan dehidrasi. Ketika Anda mengalami dehidrasi, tubuh Anda kehilangan volume darah. Dehidrasi ringan dapat menyebabkan gejala hipotensi ortostatik, seperti kelemahan, pusing dan kelelahan.
  • Masalah jantung. Beberapa kondisi jantung yang dapat menyebabkan tekanan darah rendah termasuk detak jantung yang sangat rendah (bradikardia), masalah katup jantung, serangan jantung dan gagal jantung. Kondisi ini dapat menyebabkan hipotensi ortostatik karena itu dapat mencegah kemampuan tubuh Anda untuk merespon dengan cepat untuk memompa cukup lebih banyak darah bila diperlukan, seperti ketika berdiri.
  • Masalah endokrin. Kondisi tiroid, insufisiensi adrenal (penyakit Addison), gula darah rendah (hipoglikemia) dan, dalam beberapa kasus, diabetes dapat memicu tekanan darah rendah. Diabetes juga dapat merusak saraf yang membantu mengirimkan sinyal untuk mengatur tekanan darah.
  • Gangguan sistem saraf. Beberapa gangguan sistem saraf, seperti penyakit Parkinson, multiple system atrophy, demensia tubuh Lewy, kegagalan otonom murni dan amiloidosis, bisa mengganggu sistem regulasi tekanan darah yang normal pada tubuh Anda
  • Setelah ngemil. Beberapa orang mengalami tekanan darah rendah setelah ngemil (hipotensi postprandial). Kondisi ini lebih umum pada orang dewasa yang lebih tua.

Faktor Risiko

Faktor risiko hipotensi ortostatik termasuk:

  • Hipotensi ortostatik adalah hal umum pada mereka yang berusia 65 tahun dan lebih tua. Saat menua, kemampuan sel-sel khusus (baroreseptor) dekat jantung dan arteri leher Anda untuk mengatur tekanan darah dapat melambat. Juga, ketika Anda menua, itu mungkin lebih sulit bagi jantung Anda berdetak lebih cepat dan mengkompensasi tetes tekanan darah.
  • Orang yang mengambil obat-obatan tertentu memiliki risiko lebih besar dari hipotensi ortostatik. Ini termasuk obat yang digunakan untuk mengobati tekanan darah tinggi atau penyakit jantung, seperti diuretik, alpha blockers, beta blockers, calcium channel blockers, inhibitor angiotensin-converting enzyme (ACE) dan nitrat.

Obat lain yang dapat meningkatkan risiko hipotensi ortostatik termasuk obat yang digunakan untuk mengobati penyakit Parkinson, antidepresan tertentu, antipsikotik tertentu, relaksan otot, obat untuk mengobati disfungsi ereksi dan narkotika.

Menggunakan obat yang mengobati tekanan darah tinggi dalam kombinasi dengan resep lain dan obat over-the-counter dapat menyebabkan tekanan darah rendah.

  • Penyakit-penyakit tertentu. Beberapa kondisi jantung, seperti masalah katup jantung, serangan jantung dan gagal jantung, dan gangguan sistem saraf tertentu, seperti penyakit Parkinson, menempatkan Anda pada risiko lebih besar terkena tekanan darah rendah.
  • Paparan panas. Berada di lingkungan yang panas dapat menyebabkan Anda berkeringat dan, mungkin, menyebabkan dehidrasi, yang dapat menurunkan tekanan darah dan memicu hipotensi ortostatik.
  • Istirahat di tempat tidur. Jika Anda harus tinggal di tempat tidur lama karena suatu penyakit, Anda mungkin menjadi lemah. Ketika Anda mencoba untuk berdiri, Anda mungkin mengalami hipotensi ortostatik.
  • Karena sistem peredaran darah Anda mengembang cepat selama kehamilan, tekanan darah cenderung menurun. Ini adalah normal, dan tekanan darah biasanya kembali ke tingkat pra-kehamilan Anda setelah Anda melahirkan.
  • Minum alkohol dapat meningkatkan risiko hipotensi ortostatik.

Komplikasi

Sementara bentuk ringan dari hipotensi ortostatik mungkin menjadi gangguan, komplikasi yang lebih serius mungkin terjadi, terutama pada orang dewasa yang lebih tua. Komplikasi ini meliputi:

  • Jatuh sebagai akibat dari pingsan (sinkop) adalah komplikasi umum pada orang dengan hipotensi ortostatik.
  • Ayunan tekanan darah saat Anda berdiri dan duduk sebagai akibat dari hipotensi ortostatik dapat menjadi faktor risiko untuk stroke karena berkurangnya pasokan darah ke otak.
  • Penyakit kardiovaskular. Hipotensi ortostatik dapat menjadi faktor risiko untuk penyakit kardiovaskular dan komplikasinya, seperti nyeri dada, gagal jantung atau masalah irama jantung.

Persiapan Sebelum ke Dokter

Tidak ada persiapan khusus yang diperlukan untuk memeriksa tekanan darah Anda. Tapi itu membantu jika Anda memakai kemeja lengan pendek atau kemeja lengan panjang yang mudah dicopot yang dapat diangkat selama pemeriksaan Anda sehingga manset tekanan darah dapat masuk di lengan Anda dengan benar.

Karena konsultasi singkat dan sering ada banyak halangan, itu ide yang baik untuk mempersiapkan konsultasi Anda. Berikut beberapa informasi untuk membantu Anda bersiap-siap untuk janji konsultasi Anda, dan apa yang dapat diharapkan dari dokter Anda.

Apa yang dapat Anda lakukan?

  • Mengetahui pembatasan pra-janji. Pada saat Anda membuat janji, pastikan untuk menanyakan apakah ada sesuatu yang perlu Anda lakukan di muka, seperti membatasi diet Anda untuk tes darah.
  • Tuliskan gejala yang Anda alami, termasuk yang mungkin tampak tidak berhubungan dengan tekanan darah rendah.
  • Tuliskan informasi pribadi kunci, termasuk riwayat tekanan darah rendah dalam keluarga dan tekanan besar atau perubahan kehidupan baru-baru ini.
  • Buatlah daftar semua obat, vitamin atau suplemen yang Anda konsumsi. Karena beberapa obat – seperti obat flu over-the-counter, antidepresan, pil KB dan lain-lain – dapat mempengaruhi tekanan darah Anda, itu ide yang baik untuk membawa daftar obat-obatan dan suplemen yang Anda ambil saat pergi konsultasi dengan dokter Anda. Atau, bahkan lebih baik, membawa botol asli dengan Anda saat konsultasi Anda. Jangan berhenti mengambil obat resep yang Anda pikir dapat mempengaruhi tekanan darah Anda tanpa saran dokter Anda.
  • Ajaklah anggota keluarga atau teman bersama, jika memungkinkan. Kadang-kadang bisa sulit untuk mengingat semua informasi yang diberikan kepada Anda selama konsultasi. Seseorang yang menemani Anda mungkin ingat sesuatu yang Anda lewatkan atau lupa.
  • Bersiaplah untuk mendiskusikan diet dan kebiasaan olahraga, terutama jumlah garam dalam diet Anda. Jika Anda belum mengikuti diet atau olahraga rutin, siaplah untuk berbicara dengan dokter Anda tentang apa saja tantangan yang mungkin Anda hadapi dalam memulai.
  • Tuliskan pertanyaan untuk ditanyakan kepada dokter Anda.

Waktu Anda dengan dokter Anda mungkin terbatas, jadi mempersiapkan daftar pertanyaan dapat membuat konsultasi Anda berjalan efektif. Buatlah daftar pertanyaan Anda mulai dari yang paling penting hingga yang kurang penting dalam mengantisipasi waktu habis. Untuk tekanan darah rendah, beberapa pertanyaan dasar untuk ditanyakan kepada dokter Anda meliputi:

  • Apa penyebab paling mungkin dari gejala saya?
  • Bisakah obat saya menjadi faktor?
  • Apa kemungkinan penyebab lain untuk gejala atau kondisi saya
  • Apa jenis tes yang saya butuhkan?
  • Apa pengobatan yang paling tepat?
  • Makanan apa yang harus saya makan atau hindari?
  • Apa tingkat aktivitas fisik yang sesuai untuk saya?
  • Apakah kehilangan berat badan dapat membantu kondisi saya?
  • Haruskah saya menemui seorang ahli diet?
  • Seberapa sering saya harus diskrining untuk tekanan darah rendah?
  • Apakah saya harus belajar untuk mengukur tekanan darah saya sendiri di rumah?
  • Apa saja alternatif untuk pendekatan utama yang Anda sarankan?
  • Saya memiliki kondisi kesehatan lainnya. Bagaimana saya bisa mengatasi kondisi ini bersama-sama?
  • Apakah ada pembatasan diet atau kegiatan yang harus saya ikuti?
  • Haruskah saya menemui seorang spesialis?
  • Apakah ada alternatif generik untuk obat resep yang Anda berikan?
  • Apakah ada brosur atau bahan cetak lainnya yang dapat saya miliki? Situs apa yang anda rekomendasikan untuk saya kunjungi?

Selain pertanyaan-pertanyaan yang telah Anda siapkan, jangan ragu untuk mengajukan pertanyaan tambahan selama konsultasi Anda.

Apa yang dapat diharapkan dari dokter Anda?

Dokter Anda mungkin menanyai Anda sejumlah pertanyaan. Menjadi siap untuk menjawabnya mungkin dapat menghemat waktu Anda. Dokter Anda mungkin bertanya:

  • Kapan Anda pertama kali mulai mengalami gejala?
  • Apakah gejala Anda terjadi terus menerus atau sesekali?
  • Seberapa parah gejala Anda?
  • Apakah ada yang tampaknya dapat memperbaiki gejala Anda?
  • Apakah ada yang tampaknya memperburuk gejala Anda?
  • Apakah Anda diketahui memiliki masalah medis lain?
  • Apakah saat ini Anda minum obat?
  • Apakah Anda pernah menghentikan sementara minum obat Anda karena efek samping atau karena biaya?
  • Apakah Anda kehilangan atau bertambah berat badan baru-baru ini?
  • Bagaimana nafsu makan Anda?

Tes dan Diagnosis

Tujuan dalam mengevaluasi hipotensi ortostatik, seperti dengan segala bentuk tekanan darah rendah, adalah untuk menemukan penyebab yang mendasari. Hal ini membantu menentukan pengobatan yang paling tepat dan mengidentifikasi setiap masalah jantung, otak atau sistem saraf yang mungkin bertanggung jawab untuk tekanan darah rendah Anda. Namun, penyebabnya tidak selalu ditemukan.

Untuk mendiagnosa kondisi Anda, dokter mungkin meninjau riwayat kesehatan Anda, meninjau gejala Anda dan melakukan pemeriksaan fisik.

Untuk membantu membuat diagnosis, dokter dapat merekomendasikan satu atau lebih dari hal berikut:

  • Pemantauan tekanan darah. Dokter Anda akan mengukur tekanan darah Anda baik saat Anda sedang duduk dan saat Anda sedang berdiri dan akan membandingkan pengukuran. Dokter Anda akan mendiagnosa hipotensi ortostatik jika Anda memiliki setetes 20 milimeter air raksa (mm Hg) dalam tekanan darah sistolik atau penurunan dari 10 mm Hg tekanan darah diastolik Anda dalam waktu dua sampai lima menit berdiri, atau jika berdiri adalah penyebab tanda dan gejala.
  • Tes darah. Ini dapat memberikan sejumlah informasi tentang kesehatan Anda secara keseluruhan serta apakah Anda memiliki gula darah rendah (hipoglikemia) atau rendahnya jumlah sel darah merah (anemia), yang keduanya dapat menyebabkan tekanan darah rendah.
  • Elektrokardiogram (EKG). Tes non-invasif ini mendeteksi penyimpangan dalam irama jantung atau struktur jantung Anda, dan masalah dengan pasokan darah dan oksigen ke otot jantung Anda.

Selama tes non-invasif yang tidak menyakitkan ini, patch lengket dan lembut (elektroda) dilekatkan pada kulit dada, lengan dan kaki. Patch mendeteksi sinyal listrik jantung Anda sementara mesin mencatatnya pada kertas grafik atau menampilkannya di layar.

Kadang-kadang, kelainan irama jantung datang dan pergi, dan EKG tidak akan menemukan masalah. Jika ini terjadi, Anda mungkin diminta untuk memakai monitor Hotler selama 24 jam untuk merekam aktivitas listrik jantung Anda saat Anda menjalankan rutinitas harian Anda.

  • Dalam tes non-invasif ini, gelombang suara digunakan untuk menghasilkan gambar video dari jantung Anda. Gelombang suara diarahkan pada jantung Anda dari perangkat seperti tongkat (transducer) yang dilekatkan pada dada Anda.

Gelombang suara yang memantul dari hati Anda memantul melalui dinding dada dan diproses secara elektronik untuk memberikan gambar video dari jantung Anda saat bergerak untuk mendeteksi penyakit jantung struktural yang mendasari.

  • Stress test. Stress test dilakukan saat Anda sedang berolahraga, seperti berjalan di treadmill. Atau Anda mungkin akan diberi obat untuk membuat jantung bekerja lebih keras jika Anda tidak dapat berolahraga. Ketika jantung Anda bekerja lebih keras, jantung Anda akan dipantau dengan elektrokardiografi, ekokardiografi atau tes lainnya.
  • Tes meja miring. Tes meja miring mengevaluasi bagaimana tubuh Anda bereaksi terhadap perubahan posisi. Selama pengujian, Anda berbaring di atas meja yang dimulai datar dan kemudian miring untuk menaikkan bagian atas tubuh Anda, yang mensimulasikan gerakan dari horisontal ke posisi berdiri. Tekanan darah Anda sering diambil saat meja dimiringkan.
  • Manuver valsava. Tes non-invasif ini memeriksa fungsi sistem saraf otonom Anda dengan menganalisis denyut jantung dan tekanan darah setelah beberapa siklus dari jenis pernapasan dalam: Anda bernapas dalam-dalam dan mendorong udara keluar melalui bibir Anda, saat Anda mencoba untuk meledakkan balon yang kaku.

Perawatan dan Obat-obatan

Perawatan untuk hipotensi ortostatik tergantung pada penyebab yang mendasari. Dokter Anda akan mencoba untuk mengatasi masalah kesehatan yang mendasari – dehidrasi atau gagal jantung, misalnya – dari tekanan darah rendah itu sendiri.

Untuk hipotensi ortostatik ringan, salah satu perawatan paling sederhana adalah dengan duduk atau berbaring segera setelah merasa pusing saat berdiri. Gejala dari hipotensi ortostatik biasanya menghilang.

Ketika tekanan darah rendah disebabkan oleh obat-obatan, pengobatan biasanya melibatkan mengubah dosis obat atau berhenti sepenuhnya.

Perawatan hipotensi ortostatik termasuk:

  • Perubahan gaya hidup. Dokter Anda mungkin menyarankan beberapa perubahan gaya hidup, termasuk minum cukup cairan, seperti air; minum sedikit alkohol; menghindari berjalan saat cuaca panas; meninggikan kepala tempat tidur Anda; dan berdiri perlahan. Dokter Anda mungkin juga menyarankan program olahraga untuk memperkuat otot-otot kaki Anda.

Jika Anda tidak juga memiliki tekanan darah tinggi, dokter mungkin menyarankan meningkatkan jumlah garam dalam diet Anda. Jika tekanan darah Anda turun setelah makan, dokter dapat merekomendasikan makan seporsi kecil makanan rendah karbohidrat.

  • Stoking kompresi. Stoking kompresi dan pakaian atau pengikat perut dapat membantu mengurangi pengumpulan darah di kaki dan mengurangi gejala hipotensi ortostatik.
  • Beberapa obat, baik digunakan sendiri atau dikombinasikan, dapat digunakan untuk mengobati hipotensi ortostatik. Sebagai contoh, obat fludrocortisone sering digunakan untuk membantu meningkatkan jumlah cairan dalam darah Anda, yang meningkatkan tekanan darah. Dokter sering menggunakan obat midodrine (ProAmatine) untuk meningkatkan tingkat tekanan darah. Ia bekerja dengan membatasi kemampuan pembuluh darah Anda untuk memperluas, yang pada akhirnya dapat meningkatkan tekanan darah.

Droxidopa (Northera) dapat diresepkan untuk mengobati hipotensi ortostatik berhubungan dengan penyakit Parkinson, multiple system atrophy atau kegagalan otonom murni.

Obat-obat lain, seperti pyridostigmine (Regonol, Mestinon), obat anti-inflamasi (NSAID), kafein dan epoetin (Epogen, Procrit), kadang-kadang digunakan, juga, baik sendiri atau dengan obat lain untuk orang-orang yang tidak merasakan kemajuan kondisi dengan perubahan gaya hidup atau obat lain.

Gaya Hidup dan Pengobatan Rumah

Ada banyak langkah sederhana untuk mengelola atau mencegah hipotensi ortostatik. Dokter mungkin memberikan beberapa saran, termasuk:

  • Gunakan lebih banyak garam dalam diet Anda. Hal ini harus dilakukan dengan hati-hati, dan hanya setelah mendiskusikannya dengan dokter Anda. Terlalu banyak garam dapat menyebabkan tekanan darah Anda meningkat melampaui tingkat yang sehat, menciptakan risiko kesehatan baru.
  • Makan makanan kecil. Jika tekanan darah Anda turun setelah makan, dokter dapat merekomendasikan makan porsi kecil makanan rendah karbohidrat.
  • Dapatkan banyak cairan. Menjaga terhidrasi membantu mencegah gejala tekanan darah rendah. Tapi hindari atau batasilah jumlah alkohol yang Anda minum, karena alkohol dapat memperburuk hipotensi ortostatik.
  • Latihlah otot betis Anda sebelum duduk. Juga, ketika bangun tidur, duduk di tepi tempat tidur Anda selama satu menit sebelum berdiri. Berolahraga secara teratur dapat membantu mengurangi gejala hipotensi ortostatik.
  • Hindari membungkukkan pinggang. Jika Anda menjatuhkan sesuatu di lantai, jongkok dengan lutut Anda untuk mengambilnya.
  • Gunakan stoking kompresi atau pengikat perut. Ini dapat membantu mengurangi gejala hipotensi ortostatik.
  • Bangun perlahan. Anda mungkin dapat mengurangi pusing dan sempoyongan yang terjadi akibat hipotensi ortostatik dengan bangkit perlahan ketika Anda bergerak dari berbaring ke posisi berdiri. Bukannya melompat keluar dari tempat tidur di pagi hari, bernapas dalam-dalam selama beberapa menit dan kemudian perlahan-lahan duduk sebelum berdiri.
  • Tinggikan kepala Anda di tempat tidur. Tidur dengan kepala tempat tidur Anda sedikit lebih tinggi dapat membantu melawan efek gravitasi.

Pindahkan kaki Anda sambil berdiri. Jika Anda mulai mendapatkan gejala sambil berdiri, silangkan paha dalam mode gunting dan meremas, atau menempatkan satu kaki di langkan atau kursi dan bersandar ke depan sejauh mungkin. Manuver ini dapat mendorong darah mengalir dari kaki ke jantung Anda.