Penyebab Kulit Gatal

Kulit gatal atau pruritus bisa jadi sangat mengganggu terutama jika penyebabnya tidak jelas. Gatal identik dengan gangguan kulit, tetapi kadang-kadang dapat disebabkan oleh kondisi medis tertentu. Infeksi, penyakit ginjal, kondisi hormonal dan kanker tertentu dapat menyebabkan kulit gatal. Mengenali penyebab gatal penting untuk menentukan langkah penanganannya. Selain karena gigitan serangga, gatal bisa disebabkan oleh:

Gangguan kulit
Sejumlah gangguan kulit dapat menyebabkan gatal-gatal. Eksim adalah salah satu penyebab paling umum dari kulit gatal. Kulit kering dan psoriasis juga seringkali menjadi penyebab timbulnya pruritus. Dermatitis alergi menyebabkan gatal saat kulit bersentuhan dengan pemicu tertentu, seperti deterjen, sabun, produk kosmetik dan tanaman seperti poison ivy. Respons alergi terhadap makanan atau obat tertentu juga dapat menyebabkan kulit gatal.

Infeksi
Banyak infeksi umum selama masa kanak-kanak, termasuk campak, rubella dan cacar, dapat menyebabkan kulit gatal. Semua kondisi ini disebabkan oleh penyakit virus dan biasanya dimulai dengan gejala seperti flu disertai ruam yang gatal. Human immunodeficiency virus, atau HIV, adalah infeksi virus lain terkait dengan pruritus. HIV dapat menyebabkan gangguan kulit gatal, seperti eksim. Dalam beberapa kasus, gatal dapat terjadi pada orang dengan HIV tanpa ruam terkait atau kondisi kulit yang jelas. Infeksi jamur, seperti kandida dan kurap, dan infeksi kulit bakteri karena Staphylococcus atau Streptococcus juga dapat menyebabkan kulit gatal.

Kanker dan gangguan autoimun
Kulit gatal kadang-kadang bisa menjadi gejala kanker. Tumor ganas pada pita suara, payudara, ovarium dan saluran pencernaan telah dikaitkan dengan gatal. Namun, secara umum gatal ini paling sering dikaitkan dengan leukemia dan kanker sel darah lainnya. Bahkan, pruritus mungkin gejala pertama dari limfoma Hodgkin, jenis kanker yang melibatkan sel-sel darah yang disebut limfosit. Gangguan autoimun menyebabkan sistem kekebalan tubuh untuk menyerang organnya sendiri. Gangguan ini dapat menyebabkan sejumlah gejala, termasuk gatal-gatal. Lupus, rheumatoid arthritis dan sindrom Sjogren adalah kondisi autoimun umumnya terkait dengan kulit gatal.

Gagal ginjal
Pada keadaan normal, ginjal menyaring sejumlah limbah dari darah. Gagal ginjal, yang dapat disebabkan oleh tekanan darah tinggi dan diabetes, mengakibatkan terjadinya akumulasi produk limbah yang disebut urea. Urea dan zat lain yang membangun dalam darah karena gagal ginjal sering menyebabkan rasa gatal yang persisten.

Gangguan hati
Gangguan hati sering menyebabkan kulit gatal. Penumpukan empedu diduga memicu gatal pada orang dengan penyakit hati. Gangguan autoimun PBC seperti hepatitis C umumnya terkait dengan pruritus. Antibiotik tertentu, steroid dan pil KB juga telah dikaitkan dengan penyakit hati dan kulit gatal.

Kondisi endokrin
Kondisi hormonal, termasuk diabetes dan penyakit tiroid, dapat menyebabkan gatal-gatal. Orang dengan diabetes rentan terhadap infeksi kulit dan gangguan peredaran darah yang dapat menyebabkan gatal-gatal. Gangguan tiroid atau paratiroid juga dapat memicu gatal yang intens. Wanita hamil juga kerapkali mengeluh gatal juga. Peningkatan berat badan normal selama kehamilan dapat memprovokasi gatal kulit, yang mana hal ini berkaitkan dengan meningkatnya kadar estrogen. Dalam kasus yang jarang terjadi, peningkatan estrogen yang berhubungan dengan kehamilan dapat menyebabkan akumulasi empedu di hati dan dikaitkan dengan pruritus.

Gangguan neurologis
Iritasi pada saraf yang berfungsi mengontrol sensasi gatal dapat menyebabkan gatal-gatal kronis. Saraf terjepit karena arthritis atau cedera dan kerusakan saraf yang disebabkan oleh multiple sclerosis atau kondisi peradangan lain dapat menyebabkan pruritus persisten. Orang-orang yang telah mengalami herpes zoster juga dapat mengembangkan kondisi yang disebut neuralgia postherpetic. Neuralgia postherpetic mencerminkan kerusakan saraf yang biasanya menyebabkan rasa sakit tetapi juga dapat menyebabkan gatal-gatal. Tumor otak dan stroke juga telah dikaitkan dengan kulit gatal.

Gatal dapat terasa pada area tertentu atau seluruh tubuh. Kulit kemerahan atau ruam adalah gejala yang sering mengiringi rasa gatal. Umumnya, gatal akan reda dengan sendirinya, atau hilang setelah ditangani dengan obat-obatan bebas. Namun ada kalanya, gatal tidak kunjung hilang dan berisiko menjadi gejala awal adanya kondisi yang lebih serius. Sebuah riwayat kesehatan menyeluruh, pemeriksaan fisik dan tes darah khusus dapat membantu mengidentifikasi penyebab dan menentukan apakah pengujian tambahan diperlukan oleh dokter untuk menegakkan diagnosis.

*pic lintas.me

NO COMMENTS

LEAVE A REPLY