SINDROM MULUT TERBAKAR

DEFINISI
Sindrom mulut terbakar adalah istilah medis untuk rasa terbakar di mulut secara terus-menerus (kronis) atau berulang tanpa penyebab yang jelas. Ketidaknyamanan dapat mempengaruhi lidah, gusi, bibir, dalam pipi, atap mulut atau area luas di seluruh mulut Anda. Sindrom mulut terbakar muncul secara tiba-tiba dan dapat bersifat parah, seolah-olah mulut Anda tersiram air panas.

Sayangnya, penyebab sindrom mulut terbakar sering tidak dapat ditentukan. Meskipun sulit untuk membuat perawatan, jangan berputus asa. Berkonsultasi dengan tim perawatan kesehatan Anda, Anda dapat mengontrolnya dengan baik.

Nama lain untuk Sindrom mulut terbakar termasuk sindrom mulut tersiram air panas, syndrom pembakaran lidah, sindrom bibir terbakar, stomatodynia dan glossodynia.

GEJALA
Gejala Sindrom mulut terbakar mungkin termasuk :

  • Sensasi terbakar yang paling sering mempengaruhi lidah Anda, tetapi juga dapat mempengaruhi bibir, gusi, langit-langit, tenggorokan atau seluruh mulut
  • Sensasi mulut kering dengan rasa haus meningkat
  • Perubahan selera, seperti rasa pahit atau besi
  • Hilangnya indra perasa

Ketidaknyamanan dari Sindrom mulut terbakar biasanya memiliki beberapa pola yang berbeda. Hal ini mungkin terjadi setiap hari, dengan sedikit ketidaknyamanan ketika Anda bangun, tetapi akan semakin memburuk. Atau mungkin mulai segera setelah Anda bangun dan berlangsung sepanjang hari. Atau ketidaknyamanan dapat datang dan pergi.

Apa pun pola pola ketidaknyaman yang Anda miliki, sindrom mulut terbakar dapat berlangsung selama berbulan-bulan sampai tahunan. Dalam kasus yang jarang, gejala mungkin tiba-tiba pergi dengan sendiri atau menjadi jarang. Sindrom mulut terbakar biasanya tidak menyebabkan perubahan fisik nyata pada lidah atau mulut.

Kapan Anda harus menemui dokter
Jika Anda memiliki ketidaknyamanan, rasa terbakar atau nyeri lidah, bibir, gusi atau area lain dari mulut Anda, segeralah menemui dokter atau dokter gigi. Mereka perlu menentukan penyebab dan mengembangkan rencana pengobatan yang efektif untuk Anda.

PENYEBAB
Penyebab sindrom mulut pembakaran dapat digolongkan sebagai primer maupun skunder.

Sindrom mulut terbakar primer
Ketika tidak ada kondisi klinis atau kelainan lab yang dapat diidentifikasi, kondisi ini disebut primer atau sindrom mulut terbakar idiopatik. Beberapa penelitian menunjukkan sindrom mulut terbakar primer berkaitan dengan masalah rasa dan saraf sensorik perifer atau sistem saraf pusat.

Sindrom mulut terbakar Sekunder
Kadang-kadang sindrom ini disebabkan oleh kondisi medis yang mendasari. Dalam kasus ini, itu disebut sindrom mulut pembakaran sekunder.

Masalah mendasar yang mungkin terkait dengan sindrom mulut terbakar jenis sekunder meliputi :

  • Mulut Kering (xerostomia), yang dapat disebabkan oleh berbagai obat-obatan, masalah kesehatan, masalah dengan fungsi kelenjar ludah atau efek samping pengobatan kanker
  • Kondisi lain mulut seperti infeksi jamur mulut (oral thrush), kondisi peradangan disebut oral lichen planus atau kondisi geografis lidah dengan bentuk peta-prta garis.
  • Kekurangan gizi, seperti kekurangan zat besi, seng, folat (vitamin B-9), thiamin (vitamin B-1), riboflavin (vitamin B-2), Piridoksin (vitamin B-6) dan cobalamin (vitamin B-12)
  • Gigi tiruan, terutama jika mereka tidak cocok, yang dapat menempatkan stres di beberapa otot dan jaringan mulut Anda, atau jika mereka mengandung bahan-bahan yang mengganggu jaringan mulut
  • Alergi atau reaksi makanan, penyedap makanan, makanan aditif, wewangian, pewarna atau zat gigi-kerja
  • Refluks asam lambung (GERD atau gastroesophageal reflux disease) yang memasuki mulut dari perut Anda
  • Obat tertentu, khususnya obat tekanan darah tinggi disebut angiotensin-converting enzim (ACE) inhibitor
  • Kebiasaan lisan, seperti menyodorkan lidah, menggigit ujung lidah
  • Gangguan endokrin, seperti diabetes atau underactive tiroid (hypothyroidism)
  • Iritasi mulut yang berlebihan, yang dapat mengakibatkan overbrushing lidah Anda, menggunakan pasta gigi abrasif, overusing mulut atau memiliki terlalu banyak minuman asam, seperti lemon
  • Faktor-faktor psikologis, seperti kecemasan, depresi atau stres

FAKTOR RESIKO
Sindrom ini adalah gangguan yang biasa. Namun, risiko Anda mungkin lebih besar jika :

  • Anda seorang wanita
  • Pascamenopause
  • Anda berada di usia 50, 60, atau bahkan 70 tahun.

Sindrom ini biasanya dimulai secara spontan, dengan faktor pemicu tidak dikenal. Namun beberapa studi menunjukkan bahwa faktor-faktor tertentu dapat meningkatkan risiko Anda mengembangkan sindrom ini. Faktor-faktor risiko termasuk :

  • Infeksi saluran napas atas
  • Prosedur/ bedah gigi sebelumnya
  • Reaksi alergi terhadap makanan
  • Obat
  • Peristiwa traumatis
  • Stres
  • Kecemasan
  • Depresi

KOMPLIKASI
Komplikasi sindrom mulut terbakar ini dapat menyebabkan atau berkaitan dengan ketidaknyamanan. Mereka termasuk :

  • Kesulitan tidur
  • Depresi
  • Kecemasan
  • Kesulitan makan
  • Sosialisasi Menurun
  • Gangguan hubungan

PERSIAPAN SEBELUM KONSULTASI
Anda kemungkinan akan memulai dengan melihat dokter keluarga atau dokter gigi untuk ketidaknyamanan ini. Karena sindrom ini dikaitkan dengan berbagai kondisi medis lainnya, dokter atau dokter gigi dapat mengarahkan Anda ke spesialis lain, seperti dokter kulit (dermatolog), seorang dokter yang mengkhususkan diri dalam masalah telinga, hidung dan tenggorokan (THT) atau dokter lainya.

Apa yang dapat Anda lakukan
Berikut adalah beberapa informasi untuk membantu Anda bersiap-siap untuk konsultasi :

  • Tanyakan jika ada sesuatu yang perlu Anda lakukan sebelum pengangkatan, seperti membatasi diet Anda.
  • Membuat daftar gejala, termasuk apapun yang mungkin tampak tidak berhubungan dengan ketidaknyamanan mulut Anda.
  • Membuat daftar informasi penting mengenai kesehatan Anda, termasuk besar tekanan atau perubahan dalam hidup Anda.
  • Buatlah daftar semua obat-obatan, vitamin, herbal atau suplemen yang Anda pakai.
  • Membawa salinan semua konsultasi dan tes Anda sebelumnya mengenai masalah ini.
  • Mempersiapkan pertanyaan terlebih dahulu untuk membantu menghemat sebagian besar waktu Anda dengan dokter atau dokter gigi.
  • Mengajak salah seorang anggota keluarga atau teman Anda saat berkonsultasi.

Beberapa pertanyaan dasar yang dapat Anda tanyakan kepada dokter meliputi :

  • Apa yang mungkin menyebabkan gejala atau kondisi saya?
  • Adakah penyebab lainya?
  • Jenis tes apa yang saya butuhkan?
  • Apakah kondisi ketidaknyaman mulut ini hanya sementara atau kronis?
  • Apa tindakan terbaik yang dapat saya lakukan?
  • Apakah alternatif pendekatan utama yang Anda sarankan?
  • Saya mempunyai kondisi kesehatan lainya, jadi bagaimanakah cara saya menanganinya secara bersamaan?
  • Apakah ada batasan yang perlu Saya ikuti?
  • Apakah harus melihat spesialis?
  • Apakah ada obat-obatan generik alternatif yang Anda resepkan?
  • Adakah setiap brosur, bahan cetak lainya serta website yang dapat Saya pedomani?

Jangan ragu untuk mengajukan pertanyaan lain selama konsultasi.

Apa yang bisa Anda harapkan dari dokter
Dokter atau dokter gigi cenderung menanyakan beberapa pertanyaan, seperti di bawah ini. Jika Anda siap untuk menjawab maka itu dapat membantu Anda dalam menghmat waktu Anda.

  • Kapan Anda pertama kali mulai mengalami gejala?
  • Apakah Gejala-gejala Anda secara terus-menerus atau hanya sesekali?
  • Seberapa parahkah gejala Anda?
  • Apa yang tampaknya mengurangi gejala Anda?
  • Apa yag tampaknya memperburuk gejala Anda?
  • Apakah Anda menggunakan tembakau?

TES DAN DIAGNOSIS
Tidak ada satu tes yang dapat menentukan jika Anda memiliki sindrom ini. Sebaliknya, dokter atau dokter gigi Anda akan mencoba untuk menyingkirkan masalah lain sebelum mendiagnosa gejala ini.

Dokter atau dokter gigi Anda akan meninjau riwayat kesehatan Anda dan obat-obatan, memeriksa mulut Anda, dan meminta Anda untuk menggambarkan gejala, kebiasaan mulut Anda dan perawatan mulut Anda. Selain itu, dokter cenderung melakukan pemeriksaan kesehatan umum, mencari tanda-tanda kondisi lain.

Anda mungkin memiliki beberapa tes berikut :

  • Tes darah. Tes darah dapat memeriksa darah lengkap, kadar glukosa, fungsi tiroid, faktor gizi dan fungsi kekebalan, yang dapat memberikan petunjuk tentang sumber ketidaknyamanan mulut Anda.
  • Kebiasaan mulut atau biopsi. Mengambil sampel dari mulut Anda dapat memberitahu apakah Anda memiliki infeksi jamur, bakteri atau virus.
  • Tes alergi. Dokter Anda mungkin menyarankan tes untuk melihat apakah Anda mungkin alergi terhadap makanan, aditif atau bahkan zat tertentu dalam gigi palsu Alergi.
  • Pengukuran kelenjar ludah. Dengan sindrom ini, Anda mungkin merasa bahwa Anda memiliki mulut kering. Tes Kelenjar ludah dapat mengkonfirmasi apakah Anda memiliki aliran kelenjar ludah yang berkurang.
  • Tes refluks lambung. Ini dapat menentukan jika Anda memiliki gastroesophageal refluks penyakit (GERD).
  • Pencitraan. Dokter Anda dapat merekomendasikan MRI, CT scan atau tes lainnya untuk memeriksa masalah kesehatan lainnya.
  • Menghentikan obat untuk sementara. Jika Anda mengambil obat yang dapat menyebabkan ketidaknyamanan mulut, dokter mungkin menyarankan menghentikan obat tersebut untuk sementara, jika mungkin samapai rasa ketidaknyamana pergi. Diskusikan dengan dokter sebelum Anda melakukanya.
  • Kuesioner psikologis. Anda mungkin diminta untuk mengisi kuesioner yang dapat membantu menentukan jika Anda memiliki gejala depresi, kegelisahan atau kondisi kesehatan mental lainnya.

GAYA HIDUP DAN PERAWATAN DI RUMAH
Selain pengobatan dan obat resep, tindakan bantuan dapat memperbaiki gejala Anda. Anda mungkin merasakan manfaat dari mengurangi ketidaknyamanan mulut kronis :

  • Minum lebih banyak cairan, untuk membantu meringankan perasaan mulut kering, tapi menghindari minuman berkarbonasi.
  • Jangan gunakan produk tembakau.
  • Hindari alkohol dan produk dengan alkohol, karena mereka mungkin mengganggu lapisan mulut Anda.
  • Hindari produk dengan kayu manis atau mint.
  • Hindari makanan pedas-panas.
  • Hindari makanan dan cairan asam, seperti tomat, jus jeruk, minuman ringan dan kopi.
  • Mencoba merek ringan atau bebas rasa yang berbeda dari pasta gigi, seperti satu untuk gigi sensitif atau tanpa mint atau kayu manis.
  • Mengambil langkah-langkah untuk mengurangi stres yang berlebihan.

CARA MENGATASI DAN DUKUNGAN
Sindrom mulut terbakar dapat membuat rasa yang tidak nyaman dan frustrasi. Hal ini dapat mengurangi kualitas hidup Anda jika Anda tidak mengambil langkah-langkah untuk tetap positif dan penuh harapan

Pertimbangkan beberapa teknik ini untuk membantu mengatasi ketidaknyamanan kronis sindrom mulut terbakar :

  • Latihan relaksasi, seperti yoga.
  • Bergabung dengan kelompok pendukung sakit kronis.
  • Terlibat dalam kegiatan yang menyenangkan, seperti kegiatan fisik atau hobi, terutama ketika Anda merasa cemas.
  • Cobalah untuk tetap aktif secara sosial dengan menghubungkan dengan pemahaman keluarga dan teman.

PENCEGAHAN
Tidak ada cara yang dikenal untuk mencegah sindrom mulut terbakar. Tetapi dengan menghindari tembakau, makanan asam, makanan pedas dan minuman berkarbonasi dan tekanan berlebihan, Anda mungkin dapat mengurangi ketidaknyamanan dari sindrom mulut terbakar atau mencegah ketidaknyamanan Anda agar tidak semakin buruk.